Menu Berbuka Hari Keduabelas

Okeh, itu ikan bakar, so what? Aneh gitu ngeliat ikan bakar dalam semak? 😬😬😬😎😎😎.

Yes, saya memang maniak lalapan, saking maniaknya, sampai dibilang mirip kambing kalau makan. Jadi, ceritanya saya mampi ke kebun hidroponik-organik. Pas masuk ke kebuh itu, langsung jadi lapar mata. Pengen ambil semuanya. Tunjuk sana sini. Walhasil begitu nyampe di rumah kaget sendiri kok banyak banget sayur kale dan selada merahnya. Mana ada kol merah dan paprika lagi. Pantesan jadi mahal bayarnya.

Ngomong-ngomong soal ikan bakar, saya nggak tahu itu ikan namanya apa. Pokoknya, pas saya ke pasar saya ngeliat banyak ikan laut segar-segar langsung beli. Belakangan banyak banget ikan di pasar dekat rumah saya. Ikan tuna, bawal, ikan salam, merlin, udang galah, dan lain-lain. Hepi banget gitchuuuuu.

Nah, salam ikan bakar dan lalap aja deh. Maap kalo nggak ngasi resep sekarang. Abis, bingung juga ngasi resep apa. Soale, saya nggak tahu apa bumbu ikan bakar ini. Saya beli jadi 😬😬. Saya ngomong tuh ke uni tukang giling di pasar, “Uni, tolong gilingkan bumbu ikan bakar ya.”

Maka si uni pun dengan semangat menggilingkan untuk saya. Yang saya ingat cuma empat, bawang merah, bawang putih, jahe dan lengkuas. Lainnya ampun deh. Jadi, ini sebenarnya bukan resep saya, tapi resep si uni tukang giling.

Hwalah 😬😬😬😬

Share Button

Leave a Reply

Your email address will not be published.