Belajar Menjadi Ibu (1)

Tak ada perempuan yang begitu hamil langsung nemplok buku teknis menjadi ibu ke atas kepalanya. Saya sendiri, saat hamil dulu, ya … senang sih iya, tapi cemas juga iya. Musabab cemasnya macam-macam dan gak jelas gitu. Baca berita artis cerai, cemas. Baca berita orang tabrakan, stress. Baca berita anak-anak kurang gizi, tambah double stressnya. Akhirnya waktu hamil dulu saya milih baca-baca komik dan novel-novel cintaaah ajah sodara-sodara. Siapa nih yang samaan ama saya? :v :v :v

Pas mau melahirkan, level kecemasannya masuk level akut, apalagi suami juga sering ke luar daerah, apalginya juga, ketuban saya udah bocor sejak usia kandungan tujuh bulan sampai-sampai dokter nyuruh saya ngitung gerakan bayi setiap hari. Bikin tambah stress aja. Mana jauh dari mama lagi :v :v :v. Akhirnya, pada suatu sore yang cerah, saat itu kandungan saya udah 8 bulan 2 minggu, dengan nekad saya ngepak pakaian, panggil taksi, dan pergi ke rumah bersalin sendirian. Wait! ngapain? Ya buat ngelahirin, meski belum waktunya. Saya nggak tahu kenapa saya ambil keputusan begitu, pokoknya saya mau cepat ngelahirin. Udah itu aja.

Ama dokter saya kemudian di-USG, dan tahu tidak apa hasilnya sodara-sodara? air ketubannya  abis. Itu artinya, firasat saya benar. Saya mesti melahirkan secepatnya. Akhirnya dokter ngambil tindakan dramatis. Operasi, gak mungkin lagi ngelahirin normal gegara air ketuban udah nyungsep. hikz. Mana suami gak ada lagi. Saya bilang ke perawatnya, ya udah, operasi aja deh, Mbak. Saya kemudian ambil kamar bangsal, yang paling murah gitu. Waktu itu nggak ada siapa-siapa di sana selain saya sendiri. Berbaringlah saya di situ sambil ngitung domba imajiner menuju jam operasi. Ternyata, Tuhan baik ama saya. Nggak sampai lima menit datang ibu pemilik rumah sakit, nyuruh saya ke kamar VIP di depan, yang lebih terang dan besar. Hah? Saya bilang, saya cukup di bangsal aja. Ibu itu ngotot nyuruh saya ke kamar VIP, karena katanya dia kasihan ngeliat saya. Masih kecil gitu mesti ngelahirin tanpa suami, trus di kelas bangsal pula.  Dia bilang akan ngasi potongan harga yang besar buat saya. Takjub banget saya mendengarnya. Apa ini rezeki ibu muda berwajah lugu bin polos dan imut-imut ya. Ya sudahlah. Alhamdulillah. Rezeki Allah  datang dari mana-mana, dari berlapis-lapis pintu, dari triliunan sumber yang tidak bisa didaftar satu-satu saking banyaknya. Saya pun pindah ke kamar VIP ditemani ibu pemilik rumah sakit yang udah sepuh, yang wajahnya teduuuuh banget itu.

Lepas magrib suami saya datang, dia membatalkan kerjaannya di luar kota. Syukur akhirnya bisa melahirkan didampingi suami. Hikz. rezeki mamah-mamah muda.

Pukul 20.45 WIB akhirnya lahirlah putri pertama saya. Ketika saya pertama kali menggendongnya ada perasaan asing gitu. Siapa neeeeh. Kecil amat. Aneh banget rasanya gendong-gendong dia. Saya cium-cium dia, haruuuum sekali. Wajahnya kelihatan nyaman banget di pelukan saya. Saya jadi sayang gitu … :D. Ternyata,  jadi ibu itu ya begitu ya. Mulanya anak terasa asing. Sosok yang kita tidak kenal. Namun, ada dorongan dalam hati kita untuk mengenal dan menyayanginya. Bila dorongan ini terus disambut, maka lama-lama perasaan kasih sayang akan muncul. Cinta ada karena dirasa dan dijalani. Akhirnya, waktu itu saya jadi ngerti kenapa ada ibu yang nggak terlalu dekat ama anaknya sejak lahir. Sebab, ketika anak itu hadir, perasaan merasa asing yang muncul di hati, diperturutkan. Kemudian, karena bayi adalah makhluk yang belum bisa diatur (justru dia yang mengatur kapan lapar, pipis, nangis, dan lainnya), maka ibu menjadi lelah dan bosan. Ia kesal karena tidur malamnya terganggu. Akhirnya, dia serahkan anak pada babysitter. Yang muncul dalam dirinya kemudian hanya perasaan kepemilikan saja terhadap anak (eh ini anak gue loh, mau apa loh), dan bukan kasih sayang mendalam dan menyeluruh. (Ini hipotesis gak jelas. Seperti biasa, saya kalau ngasi hipotesis emang sering ngawur).

Perjalanan pertama menjadi ibu itu, menurut saya adalah, dengan ikhlas menerima. Menerima apa? Ya menerima keadaan sebagai ibu. Kalau nggak ikhlas, ya apa-apa terasa berat. Bangun tengah malam, berat. Nyebokin anak, berat. Ngurusin anak, berat. Semuanya berat. Tapi kalau ikhlas, kalau rela, yang muncul itu justru perasaan kasih sayang, simpati dan empati. Ketika anak menangis, ibu bukannya marah-marah dan jengkel, trus teriak ke suami, “gue udah capeeek! gantian dooong. Ini kan anak lu jugaaak!” :v :v :v, tapi cepat mendekati anak, melihat apa yang membuat ia rewel. Dalam hal ini, ibu mengedepankan simpati dan empatinya pada sang anak. Nah, untuk yang terakhir ini saya cuma ngomong doang ya, soale dulu pas anak pertama, karena keseringan bangun tengah malam, sementara suami enak-enak ngorok, saya pernah bangunin dia. Kezzzelll.  Untung suami juga pengertian. Kalau anak nangis, dan ngeliat saya capek, justru dia yang bangun buat nenangin dan gendong anak sambil nyanyi-nyanyi. Bayangin aja ada bapak-bapak gendong anak jam dua malam sambil nyanyi nina bobo :v :v :v :v . Emaknya enak-enak ngorok :v :v :v

Yah, kalau mau diceritain, suka duka jadi ibu itu banyak banget. Setiap ibu pasti punya cerita uniknya sendiri-sendiri. Saya suka baca kisah-kisah para ibu ini, meyakinkan diri bahwa saya nggak sendiri mengalami jungkir balik pengasuhan. Yaah, hitung-hitung memperluas pengalaman batin melalui pengalaman orang lain ya.

Okeh, sampai di sini dulu kisah saya. Kapan-kapan disambung lagi.

Share Button

Leave a Reply

Your email address will not be published.